Home » , » Bentuk Pemrograman Berorientasi Objek

Bentuk Pemrograman Berorientasi Objek

Written By Syahrullah Syam on Rabu, 19 Desember 2012 | Rabu, Desember 19, 2012

Salah satu Bentuk Pemrograman Berorientasi Objek yaitu pemrograman java. Konsep-konsep penting yang terkandung dalam pemrograman java adalah:
A. Objek
Pada dasarnya semua benda yang ada di dunia nyata dapat dianggap sebagai sebuah objek. Jika perhatikan lebih lanjut, pada dasarnya ada dua karakteristik yang utama pada sebuah objek , yaitu :
· Setiap objek memiliki atribut sebagai status yang kemudian akan disebut sebagai state.
· Setiap objek memiliki tingkah laku yang kemudian akan disebut sebagai behaviour.
Contoh sederhananya adalah : objek sepeda
Sepeda memiliki atribut ( state ) : pedal, roda, jeruji, dan warna.
Sepeda memiliki tingkah laku ( behaviour ) : kecepatannya menaik, kecepatannya menurun, dan perpindahan gigi sepeda.
Dalam pengembangan perangkat lunak berorientasi objek, objek dalam perangkat lunak akan menyimpan state-nya dalam variabel dan menyimpan informasi tingkah laku ( behaviour ) dalam method-method atau fungsi-fungsi/prosedur.

B. Class
Class berbeda dengan objek. Class merupakan prototipe yang mendefinisikan variabel-variabel dan method-method secara umum. Sedangkan objek pada sisi yang lain merupakan instansiasi dari suatu kelas.
Contoh:
class.java
class Buku {
String pengarang;
String judul;
void Isi(String isi1,String isi2) {
judul = isi1;
pengarang = isi2;
}
void CetakKeLayar() {
if(judul==null && pengarang==null) return;
System.out.println("Judul : " + judul +
", pengarang : " + pengarang);
}
}
class Karangan {
public static void main(String[] args) {
Buku a,b,c,d;
a = b = c = d = new Buku();
a.Isi("Pemrograman Java","Asep Herman Suyanto");
a.CetakKeLayar();
b.Isi(null,null);
b.CetakKeLayar();
c.Isi(null,"Johan Prasetyo Hendriyanto");
c.CetakKeLayar();
d.Isi("Pemrograman Web",null);
d.CetakKeLayar();
}
}

C. Enkapsulasi
Dalam sebuah objek yang mengandung variabel-variabel dan method-method, dapat ditentukan hak akses pada sebuah variabel atau method dari objek. Pembungkusan variabel dan method dalam sebuah objek dalam bagian yang terlindungi inilah yang disebut dengan enkapsulasi. Jadi, enkapsulasi dapat diartikan sebagai bungkusan ( wrapper ) pelindung program dan data yang sedang diolah. Pembungkus ini mendefinisikan perilaku dan melindungi program dan data yang sedang diolah agar tidak diakses sembarangan oleh program lain.
Manfaat dari proses enkapsulasi adalah :
· Modularitas
Kode sumber dari sebuah objek dapat dikelola secara independen dari kode sumber objek yang lain.
· Information Hiding
Karena kita dapat menentukan hak akses sebuah variabel/method dari objek, dengan demikian kita bisa menyembunyikan informasi yang tidak perlu diketahui objek lain.

D. Inheritance
Class dapat didefinisikan dengan referensi pada class yang lain yang telah terdefinisi. Inheritance merupakan pewarisan atribut dan method pada sebuah class yang diperoleh dari class yang telah terdefinisi tersebut. Setiap subclass akan mewarisi state ( variabel-variabel ) dan behaviour ( methodmethod) dari superclass-nya. Subclass kemudian dapat menambahkan state dan behaviour baru yang spesifik dan dapat pula memodifikasi ( override ) state dan behaviour yang diturunkan oleh superclass-nya.

Keuntungan dari inheritance adalah :
· Subclass menyediakan state/behaviour yang spesifik yang membedakannya dengan superclass, hal ini akan memungkinkan programmer Java untuk menggunakan ulang source code dari superclass yang telah ada.
· Programmer Java dapat mendefinisikan superclass khusus yang bersifat generik, yang disebut abstract class, untuk mendefinisikan class dengan behaviour dan state secara umum.

Istilah dalam inheritance yang perlu diperhatikan :
· Extends
Keyword ini harus kita tambahkan pada definisi class yang menjadi subclass.
· Superclass
Superclass digunakan untuk menunjukkan hirarki class yang berarti class dasar dari subclass/class anak.
· Subclass
Subclass adalah class anak atau turunan secara hirarki dari superclass
· Super
Keyword ini digunakan untuk memanggil konstruktor dari superclassatau menjadi variabel yang mengacu pada superclass.
· Methode Overriding
Pendefinisian ulang method yang sama pada subclass.
Dalam inheritance, method overriding berbeda dengan method overloading. Kalau method overriding adalah mendefinisikan kembali method yang sama, baik nama method maupun signature atau parameter yang diperlukan dalam subclass, kalau method overloading adalah mendefinisikan method yang memiliki nama yang sama, tetapi dengan signature yang berbeda dalam definisi class yang sama.
Contoh :
Inheritance.java
class A {
int x;
int y;
void TampilkanNilaixy() {
System.out.println("Nilai x : " + x + ", y : " + y);
}
}
class B extends A {
int z;
void TampilkanJumlah() {
//subclass dapat mengakses member dari superclass
System.out.println("Jumlah : " + (x+y+z));
}
}
class Inheritance {
public static void main(String[] args) {
A VarsuperOb = new A();
B VarsubOb = new B();
System.out.println("SuperClass");
VarsuperOb.x = 10;
VarsuperOb.y = 20;
VarsuperOb.TampilkanNilaixy();
System.out.println("SubClass");
//member superclass dapat diakses dari subclass nya
VarsubOb.x = 5;
VarsubOb.y = 4;
VarsubOb.TampilkanNilaixy();
System.out.println("SubClass Jumlah");
//member tambahan yang hanya ada dalam subclass
VarsubOb.z = 30;
VarsubOb.TampilkanJumlah();
System.out.println("SubClass");
VarsubOb.x = 15;
VarsubOb.y = 14;
VarsubOb.TampilkanNilaixy();
System.out.println("SuperClass");
VarsuperOb.x = 10;
VarsuperOb.y = 20;
//super.x = 100; error
//super.y = 200; error
VarsuperOb.TampilkanNilaixy();
System.out.println("SubClass Jumlah");
VarsubOb.z = 60;
VarsubOb.TampilkanJumlah();
}
}
E. Polimorfisme
Kata polimorfisme yang berarti satu objek dengan banyak bentuk yang berbeda, adalah konsep sederhana dalam bahasa pemrograman berorientasi objek yang berarti kemampuan dari suatu variabel referensi objek untuk memiliki aksi berbeda bila method yang sama dipanggil, dimana aksi method tergantung dari tipe objeknya. Kondisi yang harus dipenuhi supaya polimorfisme dapat diimplementasikan adalah:
· Method yang dipanggil harus melalui variabel dari basis class atau superclass.
· Method yang dipanggil harus juga menjadi method dari basis class.
· Signature method harus sama baik pada superclass maupun subclass.
· Method access attribute pada subclass tidak boleh lebih terbatas dari basis class.
Contoh :
Polimorfisme.java
abstract class Bentuk {
protected int panjang;
protected int lebar;
public String getBentuk() {
return "Bentuk Dasar";
}
public abstract int hitungLuas();
}
class BujurSangkar extends Bentuk {
public BujurSangkar(int panjang1, int lebar1) {
this.panjang = panjang1;
this.lebar = lebar1;
}
public String getBentuk() {
return "Bentuk Bujur Sangkar";
}
public int hitungLuas() {
return panjang*lebar;
}
}
class SegiTiga extends Bentuk {
public SegiTiga(int panjang2, int lebar2) {
this.panjang = panjang2;
this.lebar = lebar2;
}
//public String getBentuk() {
//return "Bentuk Segi Tiga";
//return "";
//}
public int hitungLuas() {
return this.panjang*this.lebar/2;
}
}
class Polimorfisme {
public static void cetakLuasBentuk(Bentuk btk) {
System.out.println(btk.getBentuk() + " dengan luas " +
btk.hitungLuas());
}
public static void main(String[] args) {
BujurSangkar bs = new BujurSangkar(10,20);
BujurSangkar bs1 = new BujurSangkar(10,20);
SegiTiga st = new SegiTiga(5,10);
SegiTiga st1 = new SegiTiga(50,100);
cetakLuasBentuk(bs);
cetakLuasBentuk(bs1);
cetakLuasBentuk(st);
cetakLuasBentuk(st1);
}
}

F. Interface
Pada Java juga dikenal konsep interface, yang merupakan device yang digunakan untuk komunikasi antar objek berbeda yang tidak memiliki hubungan apapun. Interface bisa dikatakan sebagai protokol komunikasi antar objek tersebut.
Contoh:
Interface.java
interface Control {
public void pindahChannel(int channel);
public void PerbesarVolume(int intensitas);
public void PerkecilVolume(int intensitas);
}
class TelevisiA implements Control {
String[] channelTv = {"RCTI","SCTV","INDOSIAR","TRANS TV","TPI"};
public void pindahChannel(int channel) {
System.out.println("Pindah channel pada tv A ke : " + channelTv[channel]);
}
public void PerbesarVolume(int intensitas) {
System.out.println("Perbesar intensitas volume pada tv A sebanyak : " +
intensitas);
}
public void PerkecilVolume(int intensitas) {
System.out.println("Perkecil intensitas volume pada tv A sebanyak : " +
intensitas);
}
}
class TelevisiB implements Control {
String[] chanTv = {"TVRI","LA TV","TV 7","RCTI","SCTV"};
public void pindahChannel(int channel) {
System.out.println("Perintah pindah channel pada tv B ke : " +
chanTv[channel]);
}
public void PerbesarVolume(int intensitas) {
System.out.println("Perbesar intensitas volume pada tv B sebanyak : " +
intensitas);
}
public void PerkecilVolume(int intensitas) {
System.out.println("Perkecil intensitas volume pada tv B sebanyak : " +
intensitas);
}
}
class RemoteControl {
public static final int PINDAH_CHANNEL = 1;
public static final int PERBESAR_VOLUME = 2;
public static final int PERKECIL_VOLUME = 3;
public void kirimPerintahKeTv(int aksi,Control tv,int tombol) {
switch(aksi) {
case PINDAH_CHANNEL:
tv.pindahChannel(tombol);
break;
case PERBESAR_VOLUME:
tv.PerbesarVolume(tombol);
break;
case PERKECIL_VOLUME:
tv.PerkecilVolume(tombol);
}
}
}
class Interface {
public static void main(String[] args) {
TelevisiA tvA = new TelevisiA();
TelevisiB tvB = new TelevisiB();
RemoteControl rc = new RemoteControl();
//Kirim perintah ke tvA
rc.kirimPerintahKeTv(RemoteControl.PINDAH_CHANNEL,tvA,2);
rc.kirimPerintahKeTv(RemoteControl.PERBESAR_VOLUME,tvA,5);
//Kirim perintah ke tvB
rc.kirimPerintahKeTv(RemoteControl.PINDAH_CHANNEL,tvB,1);
rc.kirimPerintahKeTv(RemoteControl.PERKECIL_VOLUME,tvB,3);
}
}
Share this article :
 
Support : Amalkan Ilmu Berbagi Untuk Semua | Blog SEO Arul
Copyright © 2013. Amalkan Ilmu Berbagi Untuk Semua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger